Business

Cara Menyembah Tuhan

Setiap minggu orang-orang beriman memasuki gereja dan rumah Tuhan untuk beribadah dan belajar lebih banyak tentang Dia melalui tulisan suci dan pesan yang disampaikan oleh pendeta atau guru spiritual mereka. Selama sebagian besar kebaktian, orang percaya akan menyanyikan lagu, bertepuk tangan, dan memuji Tuhan sebagai bentuk penyembahan dan pemuliaan kepada-Nya. Layanan ini memungkinkan orang percaya untuk berkumpul dalam persekutuan dan menyembah Tuhan secara bersama-sama. Tapi apakah hanya itu yang bisa dilakukan untuk menyembah Tuhan? Apakah menyembah Tuhan terbatas pada kebaktian gereja atau menyanyi, bertepuk tangan, atau menari di hadapan Tuhan?

Yesus berkata dalam Yohanes 4:24, bahwa Tuhan adalah Roh dan mereka yang menyembah Dia harus menyembah Dia dalam roh dan kebenaran, karena ini adalah tipe penyembah yang Tuhan cari.

Tetapi apa artinya menyembah Allah dalam roh dan kebenaran? Menyembah Tuhan dalam kebenaran berarti bahwa kita mengikuti Tuhan sesuai dengan apa yang secara Alkitabiah dan spiritual benar atau sesuai dengan tradisi. Tradisi keagamaan adalah kebiasaan dan aturan yang sudah lama ada atau diwariskan yang kita pelajari di gereja yang tidak banyak berhubungan dengan mengembangkan hubungan yang dekat dengan Tuhan. Tradisi biasanya didasarkan pada hal-hal yang harus dan tidak boleh dilakukan tertentu yang seharusnya membuat kita terlihat suci di luar tetapi tidak melakukan apa pun untuk mengubah kondisi hati kita atau memperbarui pikiran. 1 Samuel 16:7 mengatakan, Tuhan tidak melihat penampilan luar kita. Dia melihat siapa kita. Dia melihat motivasi kami. Dia melihat hati kita.

Dalam Markus 7:1-10, Yesus memarahi para baca surat Yasin pemimpin agama karena tradisi mereka ketika mereka menanyai Yesus tentang disiplinnya mencuci tangan pada hari Sabat. “Maka orang-orang Farisi dan ahli Taurat bertanya kepada Yesus, “Mengapa murid-murid-Mu tidak hidup menurut tradisi para tua-tua daripada makan makanan mereka dengan tangan yang ‘najis’?”

Dia menjawab, “Yesaya benar ketika dia bernubuat tentang kamu orang-orang munafik; seperti ada tertulis: ” ‘Orang-orang ini menghormati Aku dengan bibirnya, tetapi hati mereka jauh dari pada-Ku. Mereka menyembah saya dengan sia-sia; ajaran mereka hanyalah aturan yang diajarkan oleh manusia. ‘Kamu telah melepaskan perintah Tuhan dan berpegang pada tradisi manusia.

Dan dia berkata kepada mereka: “Kalian memiliki cara yang bagus untuk mengesampingkan perintah-perintah Allah untuk menjalankan tradisi kalian sendiri!”

Kedua, Tuhan ingin kita menyembah Dia dalam roh. Saya pikir kita terkadang lupa bahwa Tuhan adalah makhluk spiritual. Dia bukan dari daging dan tulang seperti laki-laki. Dia adalah mahahadir yang berarti Tuhan ada di mana-mana pada waktu yang sama. Sayangnya, terlalu sering kita diajarkan untuk melayani dan mencintai Tuhan dengan melakukan banyak kegiatan keagamaan. Saya ingat berulang kali mendengar bahwa semakin saya terlibat di gereja, semakin setia atau serius saya tentang perjalanan Kristen saya. Tetapi Yesuslah yang dengan lembut memarahi Marta karena bersikeras agar Maria membantunya dengan semua persiapan makan malam.